SEIKIT PENGETAHUAN TENTANG CONVEYOR

Sistem Conveyor yaitu sistem mekanis yang memilik tujuan untuk memindahkan antar tempat(dari tempat satu ke tempat yang la | Perusahaan Pest Control

BALON PROMOSI

Salah satu peluang usaha yang lagi trend adalah Peluang usaha bisnis balon dekorasi. Semakin banyak orang yang membuat pesta di | Perusahaan Pest Control

KETINGGIAN AIR DI KATULAMPA TURUN SIAGA III

saco-indonesia.com, Setelah sempat naik sampai menembus 230 centimeter atau siaga I pada pukul 00.20 WIB dini hari , ketinggian | Perusahaan Pest Control

Aku "Kolor Ijo" Mencuri di 43 Lokasi dan Memperkosa 31 Korban

Probolinggo, Saco-Indonesia.com - Setelah pemeriksaan selama lima hari terungkap bahwa tersangka Buasir Nur Khotib alias Kolor Ijo (50) telah mencuri di 43 lokasi berbeda dan di 31 tempat di antaranya, dia memperkosa korban. | Perusahaan Pest Control

TIPS MEMILIH RENTAL MOBIL YANG IDEAL

Sewa Mobil Murah adalah satu cara bijak untuk dapat menghemat uang Anda dengan memilih mobil yang ekonomis. Mobil yang besar mun | Perusahaan Pest Control

Pengendalian Serangga

INSECT CONTROL adalah usaha pengendalian hama serangga secara terpadu dan berkelanjutan dari Firden. Sedangkan yang dimaksud hama serangga tersebut meliputi Kecoa, Semut, Laba-laba, Nyamuk, Lalat, Kutu dan beberapa jenis serangga lain ...

Sistem Semprot dan Injeksi

Metode : Chemical Barrier System (CBS) untuk bangunan yang belum dibangun (Pre-Construction Building) untuk bangunan yang sudah dibangun (Post-Construction Building) Cakupan hama : semua jenis rayap tanah (Subterranean T ...

Pengendalian Tikus

RODENT CONTROL adalah usaha pengendalian hama tikus secara terpadu dan berkelanjutan dari Firden. Jenis tikus yang dikendalikan meliputi tikus got, tikus rumah dan tikus atap ...

Sistem Pengumpanan Rayap

Metode : Termite Baiting System (TBS) dengan menggunakan metode pengumpanan Cakupan hama : Rayap Tanah (Subterranean Termite) jenis Coptotermes Sp Prosedur Pekerjaan Instalasi, dilakukan pemasangan seluruh sistem peng ...

Fumigasi

Fumigasi adalah suatu sistem pengendalian hama (umunnya hama gudang, kutu, kecoa & rayap kayu) dengan menggunakan gas fumigant. Area yang dapat dilakukan untuk penanganan fumigasi memerlukan waktu 2-3 hari adalah: Guda ...




HUBUNGAN SAMPAH DAN KESEHATAN MASYARAKAT

 

            Pada awal kehidaupan manusia, sampah belum menjadi masalah, tetapi dangan bertambahnya penduduk di mana ruang tetap, semakin hari maslahnya semakin besar. Hal ini jelas bila kita melihat moderenissasi kehidupan, perkembangan teknologi, sehingga meningkatkan aktivitas manusia. Sehubungan dengaan kegiatan manusia, maka permasalahan sampah akan berkaitan baik dari segi social ekonomi maupun budaya.
            Kesehatan seorang maupun masyarakat merupakan masalah social yang selalu berkaitan antara komponen-komponen yang ada dalam masyarakat. Sampah bila dapat diamankan tidak menjadi potensi yang berpengaruh terhadap lingkungan. Namun demikian sebagaimana telah diutarakan di atas, bahwa sampah yang dikelola tidak berada pada tempat yang menjamin keamanan lingkungan, sehingga mempunyai dampak terhadap kesehatan lingkungan. Sampah yang tidak dikelola dengan baik ini akan menjadi bermacam-macam fungsinya, Antara lain :
1.      Sebagai sarana penularana penyakit. Hal ini timbbul karena sampah basah (garbage) dapat menjadi tempat bersarangnya  dan berkembangbiaknya dari bermacam-macam Vektor penularan penyakit. Vektor yang dimaksud adalah: lalat, Kecoak, nyamuk, dan tikus.
·         Kebiasaan lalat: Lalat biasa hidup di tempat-tempat yang kotor dan tertarik akan bau yang busuk. Benda-benda yang ber bau busuk juga merupakan makanan lalat. Sampah, terutama sampah basah, cepat berbau busuk, sehingga merupakan tempat berkembangbiak dan tempat makanan lalat.
·         Kebiasaan kecoak: Kecoak senang tinggal di tempat-tempat yang lembab, berbau, dan keadaan gelap. Tumpukan sampah yang lembab, berbau, dan terdapat banyak celah-celah yang gelap merupakan tempat berkembang biaknya kecoak. Lalat  dan kecoak merupakan vector penularan penyakit saluran pencernaan (perut) seperti: diseentri, basiller, disentri amoeba, cholera, typhus abdominalis, diare karena bakteri, dsb.
·         Kebiasaan nyamuk: Nyamuk khususnya nyamuk aedes dan culex suka bersarang pada genangan air. Sampah dari barang- barang seperti kaleng, kantong plastic, pecahan gelas/botol menjadi tempat genagan air jika hujan turun, tempat ini sangat disenangi nyamuk aedes sebagai tempat ber kembangnya. Nyamuk merupakan vector penularan penyakit demam berdarah, kaki gajah, dan malaria.
·         Kebiasaan tikus: Tikus umumnya suka bersarang pada tempat yang banyak makanan, tempat-tempat yag lembab, dan celah-celaj yang gelap sebagai tempat persembunyiannya. Sampah basah masih banyak mengandung sisa makanan, agak lembab, dan terdapat celah-celah untuk bersembunyi edari ancama musuh tikus. Oleh karenanya tikus suka bersarang di tempat pembuangan sampah. Tikus merupakan vector penularan pes.
2.      Di samping penularan penyakit infeksi saluran pencernaan, di dalam tumpukan sampah basah kadang-kadang mengandung telur cacing. Apabila sampah basah ini diberikan untuk pakan ternak seperti babi tanpa dimasak terlebih dahulu, maka babi tersebut dapat terjangkit penyakit cacingan misalnya Trichinosis, penyababnya adalah cacing Trichinella spiralis. Jika daging babi tersebut tidak sempurna memasaknya kemudian dikonsumsi oleh manusia, maka manusia pun dapat terjangkit penyakit cacing Trichinella.
3.      Dari sampah juga juga dapat menjadi penyabab penyakit lain seperti penyakit kulit dan jamur.
4.      Kemudian selain itu, dampak dari pembuangan sampah yang tidak memenuhi syarat keamanan lingkungan dan kesehatan, misalnya membuang sampah secara sembarangan akan mengakibatkan pencemaran lingkungan meliputi pencemaran tanah, air, dan udara. Sampah-sampah yang dibuang sebagian besar merupakan sampah organic. Bahan-bahan organic ini mengalami pembusukan secara biologis oleh jasad-jasad renik/mikroba yang bersifat aerobic. Selain itu juga terjadi proses pembusukan sampah organic berlangsung secara anaerobic yang berlangsung lama dan akhirnya akan dapat menghasilkan humus yang sangat berguna untuk penyuburran tanah dan perbaikan kondisi tanah. Namun dampak negatifnya lebih banyak, di mana:
·         Sampah-sampah plastic, pecahan kaca, karet, dan bahan-bahan yang sukar membusuk akan mencemari tanah sehingga dalam waktu lama tidak dapat ditanami lagi (lahan kritis).
·         Hasil proses pembusukan sampah oleh jasad renik menghasilkan gas-gas seperti: CO2, H2S, CH4, dan NH3, maka udara tercemar oleh gas-gas tersebut dan menimbulkan bau yang tidak sedap. Disamping itu, jika ada sampah yang terbakar maka asap-asap yang mengepul ke udara mencemari udara kaena adanya gas CO2 danCO.
·         Air rembesan hasil dari proses pembusukan saampah akan mengalami perporasi yang mengandung bahan terlarut yang dapat berbahaya untuk kesehatan, dapat mencemari air tanah, serta badab-badan air yang berada dekat dengan tempat pembuangan akhir sampah apabila tidak dilakukan pengawasan yang baik.
      5. Hasil pembusukan sampah dapt juga menggangu keseimbangan ekosistem, terjadinya              &nb sp;              penyuburan pada badan-badan air karena menerima nutrien-nutrien hasil pembusukan sampah memungkinkan terjadinya ledakan populasi tumbuhan air seperti eceng gondok dan akan mengganggu biota lain.
 
 
source : http://hizbussalam.blogspot.com
HUBUNGAN SAMPAH DAN KESEHATAN MASYARAKAT